Pajak Real Estat – Masalah Nyata

Saya tidak akan mengutip artikel apa pun. Saya tidak akan mengutip politisi manapun. Ini polos dan sederhana. Kami, sebagai penduduk Long Island, warga New York dan sebagai orang Amerika dikenai pajak terlalu banyak. Ketika saya mendengar seorang politisi berbicara tentang “perumahan yang terjangkau” atau beberapa program pemerintah untuk “membantu orang”, saya merasa ngeri. Saya mendukung orang-orang yang mampu mewujudkan Impian Amerika, tetapi bagaimana dengan pendekatan yang lebih sederhana untuk “memecahkan” masalah kita?

Pajak. Satu kata. Ini cukup sederhana. Dan mari kita menempatkan kata lain di depan itu. Lebih rendah. Oke, jadi sekarang mari kita satukan – Turunkan Pajak Bisnis Rumah. Sungguh menakjubkan bagaimana tidak ada politisi yang bisa menyatukan dua kata ini untuk “menyelesaikan” masalah.

Bandingkan dua kata ini dengan dua kata lainnya – Perumahan Terjangkau.

Pajak lebih rendah. Perumahan yang terjangkau.

Satu menyiratkan bahwa orang akan bekerja keras, mendapatkan uang dan membayar pajak lebih sedikit – tetapi masih melakukan bagian mereka untuk membayar pajak seperti pajak properti, pajak penghasilan (negara bagian dan federal), konsultan pajak penjualan dan setiap jenis pajak lainnya. Pajak Lebih Rendah – menyiratkan bahwa pemerintah akan benar-benar MELAKUKAN dengan apa yang mereka “dapatkan” dan tidak membuat program lain seperti “Perumahan Terjangkau”. Pajak yang Lebih Rendah – menyiratkan, tidak benar-benar memasukkan lebih banyak uang ke kantong orang-orang pekerja keras yang kemudian dapat mengambil uang itu – menyimpannya, menginvestasikannya, membelanjakannya – sehingga membantu perekonomian – tetapi yang lebih penting – diri mereka sendiri, keluarga mereka dan akhirnya – komunitas mereka!

Saya tidak tahu tentang Anda – tetapi bagi saya – saya tidak ingin “perumahan yang terjangkau”. Bagi saya, apa pun yang “terjangkau”, dari pemerintah – hanyalah kombinasi dua kata lainnya – Selebaran Pemerintah.
Kaum muda tidak menginginkan Selebaran Pemerintah lainnya. Orang yang lebih tua tidak menginginkannya. Sungguh – tidak ada orang yang menghargai diri sendiri dan berbadan sehat yang menginginkan pemberian apa pun dan bagi mereka yang menginginkannya – saya harap Anda memiliki alasan yang baik untuk satu – seperti penyakit atau jenis kondisi lain atau keadaan serius dan nyata yang melarang Anda untuk menjadi mampu merawat diri sendiri atau keluarga.

Saya semua untuk konsultan pajak bandung yang digunakan untuk membantu mereka yang membutuhkan. Itu suatu keharusan – tetapi itu harus dilakukan dengan semacam kesederhanaan. Kata “kesederhanaan” tidak ada dalam kamus seorang politikus. Kata itu berarti kendali. Jelas, para politisi ini, baik lokal maupun nasional, tidak memiliki pemahaman tentang kata tersebut. Membelanjakan. Menghabiskan lebih banyak. Menghabiskan lebih banyak lagi. Oh dan hanya menaikkan pajak untuk membayar semua “solusi” pemerintah (kode kata untuk pengeluaran).

Seperti keluarga lainnya – Anda punya anggaran. Anda menggunakan beberapa kredit untuk membayar beberapa hal. Anda mendapatkan hipotek kemungkinan besar untuk membeli rumah. Anda mengambil pinjaman untuk mendapatkan mobil sehingga Anda dapat berkeliling. Dan Anda menyeimbangkan pengeluaran rumah tangga dan tagihan terkait. Anda bekerja dan membayar apa yang Anda bisa dan menabung atau menginvestasikan apa yang tersisa. Pemerintah – tidak. Pemerintah beroperasi seolah-olah ada jumlah uang yang tidak terbatas untuk melanjutkan pengeluaran, pengeluaran, pengeluaran.
Nah saatnya kita, warga, berkata “Tidak!”

Kami tidak ingin lebih banyak program. Kami tidak membutuhkan “Perumahan Terjangkau”. Kami membutuhkan pemerintah untuk turun dari punggung kami, membatasi pengeluaran dan “program” mereka dan beroperasi dengan anggaran – datang neraka atau air tinggi! Periode!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *