Asesmen Kesehatan Kebutuhan Masyarakat

Pada tahun 2012 Internal Revenue Service mengamanatkan bahwa semua rumah sakit nirlaba melakukan penilaian kebutuhan kesehatan masyarakat (CHNA) tahun itu dan setiap tiga tahun sesudahnya. Selanjutnya, rumah sakit ini perlu mengajukan laporan setiap tahun Kecemasan Kesehatan dan Solusinya setelah itu merinci kemajuan yang dicapai masyarakat dalam memenuhi kebutuhan yang ditunjukkan. Jenis penilaian ini adalah contoh utama dari strategi pencegahan primer dalam pengelolaan kesehatan masyarakat. Strategi pencegahan primer berfokus pada pencegahan terjadinya penyakit atau memperkuat daya tahan terhadap Tempat Pengobatan Penyakit Jantung Pekanbaru Jakarta penyakit dengan berfokus pada faktor lingkungan secara umum.

Saya yakin sangat beruntung rumah sakit nirlaba melakukan kegiatan ini di komunitas mereka. Dengan menilai kebutuhan masyarakat dan terapi autis anak berkebutuhan khusus jakarta dengan bekerja sama dengan kelompok masyarakat untuk meningkatkan kesehatan masyarakat langkah besar dapat dilakukan dalam meningkatkan kesehatan masyarakat, kunci penentu kesehatan seseorang secara keseluruhan. Sebagaimana dinyatakan di Blog Kemeja Biru Institute for Healthcare Improvement ( CHNAs and Beyond: Hospitals and Community Health Improvement), “Ada pengakuan yang berkembang bahwa penentu sosial kesehatan – di mana kita tinggal, bekerja, dan bermain, makanan yang kita makan, kesempatan kita harus bekerja dan berolahraga dan hidup aman – mendorong hasil kesehatan. Tentu saja, ada peran besar perawatan kesehatan dalam memberikan layanan perawatan kesehatan, tetapi tidak dapat disangkal bahwa fondasi kehidupan yang sehat terletak di dalam masyarakat Untuk mengelola kesehatan populasi yang sebenarnya – yaitu, kesehatan masyarakat – rumah sakit dan sistem kesehatan harus bermitra dengan spektrum pemangku kepentingan yang luas yang berbagi kepemilikan untuk meningkatkan kesehatan di komunitas kami.” Saya percaya bahwa jenis keterlibatan masyarakat ini akan menjadi semakin penting karena penggantian didorong oleh nilai.

Secara historis, penyedia layanan kesehatan telah mengelola kesehatan individu dan departemen kesehatan setempat telah mengelola lingkungan masyarakat untuk mempromosikan kehidupan yang sehat. Sekarang, dengan persyaratan IRS, pekerjaan keduanya mulai tumpang tindih. Ditambah dengan hubungan keduanya baru-baru ini adalah koalisi lokal dan organisasi masyarakat, seperti organisasi keagamaan.

Komunitas tempat saya tinggal memberikan contoh yang sangat baik tentang interkoneksi baru dari berbagai organisasi untuk secara kolektif meningkatkan kesehatan masyarakat. Pada tahun 2014 sembilan organisasi nirlaba, termasuk tiga rumah sakit, di Kent County, Michigan melakukan CHNA di wilayah tersebut untuk menilai kekuatan dan kelemahan kesehatan di wilayah tersebut dan untuk menilai persepsi masyarakat tentang kebutuhan kesehatan yang mendesak. Kajian tersebut menyimpulkan bahwa fokus utama untuk meningkatkan kesehatan masyarakat adalah:

· Masalah kesehatan mental

· Gizi buruk dan obesitas

· Penyalahgunaan zat

· Kekerasan dan keamanan

Saat ini Dinas Kesehatan Kabupaten Kent telah mulai menyusun rencana strategis bagi masyarakat untuk mengatasi masalah tersebut. Berbagai kelompok masyarakat telah mulai bertemu setiap bulan untuk menyusun rencana strategis ini. Ada empat kelompok kerja, satu untuk masing-masing bidang fokus utama. Saya terlibat dalam kelompok kerja Penyalahgunaan Zat sebagai perwakilan dari salah satu klien saya, Distrik Sekolah Menengah Kent. Anggota lainnya antara lain adalah koalisi pencegahan penyalahgunaan zat, pusat kesehatan berkualifikasi Federal, pusat perawatan penyalahgunaan zat, dan YMCA setempat. Rumah sakit lokal terlibat dalam kelompok kerja lain. Salah satu perwakilan kelompok perlakuan adalah salah satu ketua kelompok kami. Departemen kesehatan ingin memastikan bahwa rencana strategis didorong oleh masyarakat.

Pada pertemuan pertama pimpinan departemen kesehatan menyatakan bahwa rencana strategis harus digerakkan oleh masyarakat. Hal ini dimaksudkan agar berbagai lembaga di masyarakat akan menyetujui rencana strategis dan akan bekerja secara kooperatif untuk memberikan layanan pencegahan dan pengobatan yang paling efektif tanpa tumpang tindih. Uang yang dihabiskan untuk layanan akan lebih efektif jika berbagai lembaga bekerja untuk meningkatkan pekerjaan masing-masing, sejauh mungkin.

Saat ini kelompok kerja Penyalahgunaan Zat sedang memeriksa data yang relevan dari survei CHNA 2014 dan dari sumber daya lokal lainnya. Ahli epidemiologi di departemen kesehatan sedang meninjau data yang relevan dengan kelompok sehingga setiap keputusan tentang tujuan rencana strategis akan didorong oleh data. Menggunakan data untuk membuat keputusan adalah salah satu kunci dari prinsip operasi grup. Semua tujuan dalam rencana strategis akan bersifat spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, dan terikat waktu (SMART).

Setelah rencana strategis selesai, kelompok akan melanjutkan implementasi rencana, mengevaluasi hasil implementasi dan menyesuaikan rencana sesuai kebutuhan berdasarkan evaluasi. Seperti yang bisa dilihat, kelompok kerja CHNA mengikuti proses Plan-Do-Check-Act klasik. Proses ini telah ditunjukkan berkali-kali di banyak tempat—perawatan kesehatan, bisnis, manufaktur, dan lain-lain—untuk menghasilkan hasil yang sangat baik jika diikuti dengan benar.

Seperti disebutkan di atas, saya merekomendasikan agar penyedia layanan kesehatan terlibat dengan kelompok masyarakat untuk menerapkan strategi manajemen kesehatan tingkat populasi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Salah satu bidang keterlibatan yang baik adalah proyek Kajian Kebutuhan Kesehatan Masyarakat yang dilaksanakan melalui departemen kesehatan setempat dan rumah sakit nirlaba.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *